Mengenang Tamagotchi, Gadget Legendaris Anak 90-an yang Bikin Kita Ngerepotin Orang Tua

tamagochi-mainan-legendaris tamagochi-mainan-legendaris

Generasi 90-an memang selalu penuh dengan kenangan-kenangan manis yang nggak pernah terlupakan. Padahal kalau dipikir-pikir sesungguhnya kenangan tersebut merupakan hal-hal receh yang biasa terjadi di jumpai di masa-masa tersebut. Salah satunya adalah permainan khas anak-anak ala zaman itu. Kamu tentu masih ingat banget pas yang namanya Tamagotchi, gawai ala bocah gaul lawas yang bikin kita semua mendadak rancak ala eranya.

Sebelum mengenal gawai canggih seperti sekarang ini, anak generasi 90-an udah lebih dulu mengenal Tamagotchi. Sebuah gim konsol seukuran genggaman tangan yang berisi permainan unik dan menyenangkan. Meskipun gimnya terasa membosankan karena cuma begitu-begitu aja, tapi sensasinya saat memiliki dan bisa pamer ke temen-temen lainnya itu yang nggak bisa dibandingkan dengan hal apa pun.

1. Bagi yang punya, pasti dibawa ke mana-mana buat medan pamer, soalnya siapa pun yang punya bakal dikerubutin berjibun temen

Selain permainannya yang unik, sisi lain dari Tamagotchi yang bikin bocah-bocah pada tertarik adalah bentuk dan desainnya yang lucu-lucu banget. Dibuat menyerupai bentuk sebuah telur, Tamagotchi memiliki warna-warna yang beragam dan tentunya meriah banget. Harganya pun juga macam-macam, mulai dari 15 ribuan sampai 50 ribuan tergantung serinya. Makanya nggak heran kalau anak-anak zaman dulu sering banget bawa ini ke mana-mana dan kapanpun saat lagi main. Soalnya, siapa pun yang punya permainan satu ini pasti bakal dikerubungin setara bocah-bocah lainnya.

2. Saking ngetrennya barang ini, dulu belinya dibela-belain ngerengek ke orang tua, bahkan nggak jarang bikin mereka stres. Maaf, ya, Pak, Bu ????

Namanya juga anak mungil alias masih bocah, kalau punya keinginan pasti ngadunya serupa orang tua. Masalahnya, setiap kali kita hendak meminta mainan yang satu ini, pasti balasanannya selalu serupa, selalu aja ‘tidak’. Padahal mah kita udah kepengen banget sampai nggak kenal lagi gimana cara menggambarkannya. Kalau dipikir-pikir sih cukuphal harga segitu juga nggak mahal-mahal banget lo. Apa karena dulu kita nggak bisa cari duit jadi mikirnya segitu itu murah, ya. ????

3. Paling pusing kalau seharian lupa ngasih makan hewannya, terus akhirnya berujung kusam. Repot bener!

Bagi yang belum kenal atau mungkin lupa, inti dari permainan Tamagotchi ini adalah kita disuruh merawat hewan yang ada di dalamnya. Mulai dari ngasih makan, memandikan, dan segala macam layaknya kita lagi ngurusin hewan beneran di dunia nyata. Tapi memang di situlah letak asyiknya dan sekaligus juga tantangannya. Biasanya, kalau ada apa-apa, misalnya hewan kita butuh makan, maka Tamagotchi akan bunyi dengan sendirinya kayak alarm. Apesnya sih kalau lagi sibuk ditinggal main layang-layang, lupa ngasih makan seharian, hewannya akhirnya sakit. Iya, bisa sakit lo!

4. Makin rewel lagi kalau hewan piaraannya soak gara gara nggak bisa dimainkan berhari hari, atau ada temen iseng mencet tombol reset. Emosi bener!

Hewan linu seadilnya masih belum terdahulu bikin jengkel, tapi yang paling males kalau misalnya hewan kita mati kekalutan Tamagotchinya nggak bisa dimainkan berhari-hari. Biasanya sih kalau kayak gitu karena baterainya habis, sedangkan nyari cadangannya nggak gampang karena berkaryan baterai biasa. Udah gitu, sedahulu aja ada temen iseng yang bersedia diem-diem mencet tombol reset dan bikin kita ngulang semuanya dari awal lagi. Emosi banget nggak sih rasanya. :’)

Meski nggak penuh orang yang memainkannya kayak zaman dulu, namun untuk mencari Tamagotchi saat ini nggak terkemudian susah kok. Kamu masih bisa menemukannya di grup-grup Facebook, atau bahkan toko-toko online yang menjual barang lawas. Siapa kenal beruntung, kan~